7 Tipe Temen Traveling yang Nyebelin Parah

Travelling dan travelmate ialah dua urusan yang nggak dapat dipisahkan, lagipula kalo anda travellingnya nggak sendirian alias bareng-bareng. Sebelumnya, aku jelasin dulu ya makna travelmate ini. Travelmate ialah teman sekitar perjalanan, dapat pacar, kakak, adik, temen, suami, istri, atau bahkan orang yang baru kenal di jalan juga dapat jadi travelmate. Tapi kita kupas temen aja ya di tulisan ini, biar nggak terlampau luas.

Judi Online ini sangat memprovokasi kesuksesan acara liburan anda lho. Kalo ketemu orang yang menyenangkan, otomatis liburan anda jadi mengasyikkan dan jadi kenangan estetis yang susah dilupakan. Tapi kalo temen anda nyebelin, ya tetep aja travelling kita akan jadi momen yang tentu dikenang, diingat yang buruk-buruknya doang. Ini ialah beberapa empiris travellingku dengan travelmate yang nyebelin. Temenmu terdapat yang begini nggak nih?

7 Tipe Temen Traveling yang Nyebelin Parah
7 Tipe Temen Traveling yang Nyebelin Parah

1. Liburan akan nggak asik kalau bersama temen yang duitnya dikit namun maunya banyak. Banyak nih yang begini

 

Aku pernah travelling dengan travelmate yang tidak sedikit maunya. Maunya nginep di hotel yang ada empang renangnya, maunya tempat hotelnya terdapat di pinggir pantai banget, maunya nggak kepanasan jadi lebih milih sewa mobil daripada sewa motor, maunya santap di cafe instagramable biar dapat dapet potret kece buat instagram feed-nya naik kelas. Tapi budgetnya mepet banget. BPJS lah ya, Budget Pas pasan, Jiwa Sosialita.

Masa temenku tersebut cuma punya budget guna hotel nggak lebih dari 100.000 rupiah per malam, hanya punya budget 100.000 rupiah masing-masing hari untuk transportasi, cuma inginkan ngeluarin budget 100.000 untuk santap tiga kali sehari. Maunya tidak sedikit tapi budget-nya dikit amat. Nggak logis. Kalau di Indonesia sih dapat banget, namun ini ‘kan di luar negeri apa-apa mahal gitu.

2. Ngeselin lagi punya temen yang narsis abis. Tiap jalan sejumlah langkah udah minta potret lagi, lagi, lagi. Capek deh…

 

Aku pun pernah travelling dengan rekan yang niatnya cuma guna ngumpulin foto. Yah siapa sih yang nggak suka foto-foto ketika travelling, seluruh orang suka kan. Tapi kalo tiap jalan sejumlah langkah trus minta potret dengan sekian banyak pose dan berkali-kali nggak puas dengan posenya sendiri sampai-sampai ritual potret harus diulang berkali-kali, namanya nyebelin dong. Tambah nyebelinnya lagi, dia nggak dapat fotoin aku cocok permintaan aku. Sedih nggak sih? Ada yang begitu juga?

3. Travelmate yang gemar sekali banget melakukan pembelian barang itu buat kesel. Tiap toko dia masukin dan selesai dengan barang belanjaan segunung.

 

Buat orang Indonesia, Bangkok ialah surga belanja. Apalagi kalo pergi ke Bangkok ketika weekend, ketika di mana Chatuchak Market, pasar seni terbesar di Bangkok telah buka. Keliling Cathuchak Market aja udah ngabisin masa-masa seharian. Ngeselin sih bila punya temen yang inginkan mampir ke tiap lapak, lihatin tiap barang satu per satu, ditawar satu per satu. Ntar nggak puas di mampir ke lapak lain. Nawar lagi. Balik lagi ke lapak kesatu. Beli sebiji. Ke lapak beda lagi. Tipikal emak-emak banget yak.

Endingnya aku pun harus bantuin barang belanjaannya dia yang tidak sedikit banget. Aku pun ikutan pusing mikirin gimana teknik bawa barang belanjaan dia balik ke Indonesia. Mikirin apakah bagasinya over limit,/em> atau nggak. Mikirin teknik mengatasi bagasi yang kelebihan. Ahrrrghh,, nggak lagi-lagi deh.

4. Mungkin anda pernah punya temen yang suka menunda-nunda. Dia tanpa dosa baru beli tiket di H-7 dan harga tiketnya udah naik drastis.

 

Beberapa masa-masa yang kemudian aku merencanakan travelling bersama temen ke negara baru. Kami bisa tiket promo dari si maskapai merah yang bunya homebase di KL. Mau nggak inginkan kami mesti punya tiket untuk mengarah ke dan kembali dari KL. Sayangnya, harga tiket PP ke dan dari KL nggak terdapat promo. Berkali-kali kami periksa harga tiket PP ke dan dari KL, harganya tetep sama.

Tiap hari kerjaan anda cuma periksa harga aja. Bosen pun tiap hari kerjaannya hanya ngecek harga tiket, aku usulin ke dia guna pesen tiket kini aja, tidak boleh besok. Ya kan kemungkinan kelak harga naik sangat barangkali terjadi. Eh dianya dengan santai bilang kalo harga tiketnya bakalan sama dengan harga sekarang, atau ada bisa jadi tiket promo di detik terakhir. Aku ngikutin aja dong. Eh pas deket-deket hari H harga tiket naik 2 kali lipat. Apes kok ngajak-ngajak.

5. Ada lho temen yang kegemaran travelling namun suka ngutang. Ya gapapa sih kalo ngutangnya ngomong dulu di muka, ngutangnya pas lagi jalan

 

Pernah nih aku pergi travelling sama temen yang budgetnya minim. Yang jelas pas kita santap bareng, dia nggak ngeluarin dompetnya. Alhasil aku yang bayar makanan dia. Begitu pun pas inginkan sewa motor, atau bayar trip, si temen anda ini nggak ngeluarin dompetnya, atau mendadak berdalih kalo dananya ketinggalan di kamar hotel. Lagi-lagi aku yang bayar semuanya. Parahnya dia baru bilang inginkan bayar seluruh pengeluarannya saat kita udah balik ke rumah. Kesel nggak sih.

Mau nggak inginkan ‘kan mesti ambil fulus di ATM luar negeri di mana terdapat potongan yang lumayan besar tiap transaksinya. Jadinya inginkan seneng-seneng justeru tekor deh.

6. Travelmate yang kegemaran ngeluh. Baru jalan dikit ngeluh, masih nunggu angkot ngeluh, makanannya kurang tidak sedikit ngeluh.

 

Travelling tersebut sesungguhnya pekerjaan refreshing yang menyenangkan. Semestinya dengan travelling anda jadi lebih rileks dan lebih happy. Tapi kalo salah pilih temen, pekerjaan travelling bukannya buat bahagia malah buat bete. Travelmate yang kegemaran ngeluh nih buat bete dan pengen buru-buru pulang.

Masa iya, pas anda lagi nungguin gocar yang agak lama dikit, travelmate udah ngeluh, “Duh, kok lama banget sih nyampenya. Kan buang-buang waktu.” Pas anda check in di hotel, kebetulan harus nunggu sejumlah menit guna persiapan kamar, dia justeru drama marah-marah sama resepsionis hotel sebab harus menunggu. Pas pesen makan, dia pun ngeluh sebab presentasinya nggak sama laksana yang terdapat di kitab menu. Pas matahari lagi panas-panasnya, travelmate ngeluh, “panas mataharinya nggak santai, buat kulit aku kering aja.”.

Duh, kapok. Kapok.

7. Bikin bete sih bila temen anda suka pilih-pilih makanan

 

Salah satu hakikat dari travelling ialah nyobain kuliner lokal di wilayah yang anda kunjungi. Sayangnya, aku sejumlah kali travelling bersama temen yang pilih-pilih makanan banget. It’s ok sih, asal nggak ganggu aja. Masalahnya dia nggak mau santap sembarangan yang selesai dengan pilih nggak santap sekalian. Ribet banget ‘kan? Padahal mau santap yang higienis di restoran mahal nggak punya fulus juga. Repot banget pokoknya.

Kadang kelakuan travelmate anda yang begitu nyebelin ini baru tampak sesudah liburan bersama sama dia. Travelling emang menciptakan kita tahu gimana temen anda sesungguhnya. Kalo udah terlanjur ya diangkut asik aja sih. Masa temen udah nyebelin, terus kitanya pun bete.

7 Tips Bisa Liburan ke Luar Negeri Meski Gajimu Cuma 2 Jutaan!

Liburan adalahgaya hidup generasi millenial di era kekinian. Aktivitas yang satu ini kelihatannya sudah menjadi kewajiban dan lebih diprioritaskan ketimbang menyimpan uang demi masa depan. Tapi urusan ini semestinya nggak dapat disalahkan begitu saja. Berdasarkan keterangan dari penelitian, memang usahakan seseorang berlibur paling tidak satu tahun dua kali supaya pikirannya pulang fresh dan sejenak menyingkirkan diri dari rutinitas yang buat stres.

Liburan tersebut cuma buat orang kaya!

Masa sih, liburan cuma bikin orang kaya? Kalau liburannya ke Eropa dan Amerika masing-masing bulan ya tersebut baru liburan orang kaya. Tapi apa benar liburan ke luar negeri mahal banget biayanya? Ah nggak juga. agenbolaonlineterpercaya inginkan kasih tips biar anda yang gajinya hanya 2 jutaan dapat tetep liburan, khususnya ke luar negeri tahun depan. Daripada penasaran, yuk simak aja artikelnya.

7 Tips Bisa Liburan ke Luar Negeri Meski Gajimu Cuma 2 Jutaan!
7 Tips Bisa Liburan ke Luar Negeri Meski Gajimu Cuma 2 Jutaan!

Pertama, bagilah penghasilanmu jadi 5 bagian. Milyalder asal Hongkong, Li Ka Shing memberikan metodenya untukmu

 

Ketika mendapatkn gaji bulanan, betapa lebih baiknya anda membaginya ke pos-pos pengeluaran masing-masing bulannya. Li Ka Shing menyerahkan tips membagi pendapatan ke dalam 5 bagian. Pertama, 30 % untuk keperluan sehari-hari. Kedua, 20 % guna sosial dan pertemanan. Pos ini dapat kamu alihkan pun untuk orang tua maupun sedekah. Ketiga, 15 % alokasikan guna pendidikan, entah kursus, les atau ongkos kuliah S2. Keempat, 10 % sisakan bikin liburan, destinasinya ya tergantung kemampuan anda ya. Terakhir, 25 % dapat kamu pakai untuk investasi. Kalau nggak suka investasi dapat buat nyicil kendaraan atau rumah.

Setelah membagi pendapatan menjadi 5 bagian, anda harus selalu memakai uangnya cocok kebutuhan. Nah, 10 % guna liburan tadi dapat kamu pakai guna beli tiket promo

 

Andaikan penghasilan anda besarnya 2,5 juta per bulan, berarti pos guna liburan anda cuma 250 ribu per bulan. Tapi tenang saja, kamu dapat dapat tiket murah ke luar negeri di tahun depan. Jangan ragu melakukan pembelian tiket dulu, sisanya hal nanti. Tiket promo hanya ada tidak banyak dan mesti anda beli sesegera mungkin. Kalau kelamaan mikir, keburu abis tiketnya. Makanya siapkan tabungan sekitar 2 bulan guna beli tiket promo itu. Tujuannya dapat Malaysia, Singapura, Thailand, atau yang agak jauh China dan Nepal.

Pilihlah berlibur ke luar negeri saat mula tahun, saat low season. Di samping tiket pesawat murah, biya liburan juga lebih hemat

 

Jangan kaget bila kamu dapat dapat tiket ekuivalen ratusan ribu saja PP ke luar negeri. Tiket promo tidak sedikit banget kok. Asal anda rajin mencari, mudah sih dapetin tiket 500-700 ribu ke luar negeri PP. Makanya pilihlah masa-masa low season di mana jarang dipakai orang berlibur. Harganya dapat murah banget.

Tabunglah alokasi liburan yang totalnya dalam satu tahun sebesar 3 juta rupiah itu. Kurangkan dengan tiket pesawat. Sisanya dapat kamu pakai berlibur di luar negeri

 

Anggap saldo uang sesudah dikurangi tiket pesawat di alokasi anda tinggal 2,3 juta, kamu dapat banget pakai uang sebesar tersebut untuk berlibur sekitar seminggu di Malaysia dan Singapura. Uang segitu juga lumayan dipakai ke Thailand seminggu. Kalau anda mau nabung lebih tidak sedikit lagi, 3 juta dapat jadi bekal anda di Nepal, China ataupun keliling ASEAN.

Kamu dapat mengencangkan ikat pinggang dengan meminimalisir alokasi hiburan, laksana nonton maupun jajan makanan di luar.

 

Bridie Wilkins rela hidup sulit cuma santap sayur dan jalan kaki ke kantor demi liburan mewah di Maldives, Bali dan tujuan populer lainnya. Kamu juga dapat mencontohnya lho. Kurang-kurangi jajan di luar dan nonton bioskop ya. Lumayan bila kamu dapat menabung 150 ribu masing-masing bulan hasil ngirit santap dan nggak nonton bioskop. Setahun dapat dapat ekstra 1,8 juta lho. Total dengan alokasi liburan yang sebesar 3 juta, jadinya ‘kan 4,8 juta. Bisa tersebut liburan 2 kali setahun. Hehehe.

Gunakan petunjuk backpacker ke luar negeri supaya kamu dapat berliburan dengan ongkos minim tanpa mengurangi hakikat liburan

 

Hipwee sudah tidak jarang ‘kan buat panduan wisata murah sejutaan ke Singapura, Malaysia bahkan trik murah ke Maldives. Kamu bermukim ikuti saja tuntunan di artikel-artikel itu. Tinggal contek dan mau repot dikit, tentu kamu dapat dapat liburan murah tetapi tetap berbobot | berbobot | berkualitas di luar negeri.

Terakhir, janganlah anda pergi sendirian. Ajaklah teman-temanmu sebab rombongan bakal menghemat pengeluaran. Cobain deh

 

Kalau anda pergi sendiri, perjalananmu bakal terasa lebih mahal sebab semua mesti anda tanggung sendiri. Berbeda andai beramai-ramai, hotel pun dapat sharing, mobil dapat sewa bareng, dan makan dapat patungan. Hehehe. Bawa makanan dari Indonesia juga dapat jadi solusi. Jangan sendirian deh, keliatan jomblo banget pun lho. Hehehe, becanda Mblo.

Nah, duitnya udah ditabung, tipsnya udah ada, kemudian nunggu apalagi? Kelamaan nunggu, keburu tiket promo tahun depan abis. Nyesel nanti.

6 Rahasia Hemat Biaya Saat Backpackeran ke Luar Negeri

Buat traveler pemula, tentu ada rasa was-was saat harus liburan ke luar negeri. Takut komunikasinya susah, cemas makanannya nggak cocok, dan bingung mau buat itinerary-nya. Tapi satu urusan yang juga dapat jadi kekhawatiran ialah perihal uang. Nanti gimana metodenya biar irit di sana atau bila kehabisan gimana? Masa mesti ngemis kaya begpacker bule yang lagi ngetren di Indonesia itu. Nggak banget lah ya.

Nah, biar anda nggak bingung dan dapat menghemat tidak sedikit uang ketika traveling ke luar negeri, nih sbobetterpercaya kasih 6 rahasia menghemat duit di luar negeri. Kalau semua teknik ini anda lakukan, kamu akan hemat duit tidak sedikit banget. Bisa hingga jutaan rupiah. Begini caranya.

6 Rahasia Hemat Biaya Saat Backpackeran ke Luar Negeri
6 Rahasia Hemat Biaya Saat Backpackeran ke Luar Negeri

Sebelum berangkat atau pulang, tidak boleh lupa santap dulu yang banyak. Kenapa? Karena makanan di bandara mahal banget. Kamu dapat ngirit tidak sedikit kalau nggak beli santap di bandara

 

Keliatannya sepele ‘kan, tapi bila kamu beneran belum santap dan mesti naik pesawat yang lumayan jauh tentu repot banget. Makan di bandara seringkali harganya 2 kali lipat santap biasa. Belum bila transit di KL atau Singapura, paling tidak anda harus menyiapkan kocek paling tidak 100 ribuan bikin sekali makan. Apalagi maskapai low cost kaya Air Asia nggak kasih free makan. Jika anda makan dan bawa bekal, minimal 150-200 ribu rupiah dapat terselamatkan. Hehehe.

Belilah tiket connecting flight, atau kalau lain pesawat sebisa barangkali jarak terbangnya di atas 4 jam. Kita nggak pernah tahu pesawat anda delay atau tidak. Bisa-bisa anda mesti beli tiket lagi bila ketinggalan pesawat

 

Kalau anda mau pergi ke negara yang relatif jauh dan perlu transit, pilihlah connecting flight alias terbang dengan maskapai yang sama. Hal ini akan bermanfaat banget sebab pesawat lanjutan bakal menunggu anda meskipun pesawatmu delay. Enak ‘kan? Kalau kepaksa ganti pesawat, berilah masa-masa jeda paling tidak 4 jam agar nggak ketinggalan. Masalahnya begini, anda harus check in minimal satu jam sebelumnya yang berarti waktumu saldo 3 jam. Nah, proses turun dari pesawat dan beralih terminal (misalkan berbeda) itu perlu waktu yang juga nyaris sejam. Apalagi bila harus ke imigrasi juga. Waktu efektifmu bermukim sejam. Jadi contoh pesawatmu delay sejam saja, kamu dapat ketar ketir nggak karuan. Bayangkan bila delay 2 jam. Bisa jutaan rupiah melayang sebab harus beli tiket baru. Percayalah, tidak sedikit yang merasakan masalah ini. Hehehe.

Kalau kamu perlu bagasi dan makanan di pesawat, pesanlah secara online sewaktu pesan tiket. Jangan on the spot ya pesan bagasinya

 

Yap, harga bagasi dan makanan di dalam pesawat bakal mahal bila kamu pesannya pas sewaktu check in. Bakalan repot banget ‘kan bila perjalananmu jauh dan harus transit tapi bikin sekali penerbangan bagasinya harganya mahal banget. Kalau kembali pergi bermukim dikalikan aja tuh. Bisa-bisa bagasimu dapat seharga tiket pesawatmu. Hehehe. Kamu dapat hemat ratusan ribu bila pesan di awal.

Pesan seluruh akomodasi di negara destinasi dari Indonesia dan bayar dari sini. Di samping lebih murah, anda nggak butuh bawa uang tidak sedikit di sana

 

Penulis pernah merasakan dengan paling nyata bahwa booking hotel di salah satu software di Indonesia jauh lebih murah dibanding pesan di sana. Misal pesan lewat software cuma 150 ribu, ternyata sewaktu inginkan perpanjang di sana diminta bayar 300 ribu dan memang segitu tarifnya. Lumayan dapat hemat seratus ribuan. Di samping itu, bila kamu sudah menunaikan semua akomodasi di sini, anda nggak butuh bawa tidak sedikit uang dan takut kelemahan uang di sana.

Sebisa mungkin bila nggak kepepet, nggak usah tarik tunai di negara tujuan. Meskipun terdapat yang murah tetapi tak jarang terdapat yang mahal potongannya lho

 

Kalau telah pesan seluruh akomodasi, anda nggak butuh bawa tidak sedikit uang. Kamu pun nggak butuh tarik tunai di ATM lokal. Sebagai contoh, unik uang di Nepal akan kena potongan selama 50 ribu rupiah sekali narik. Ya bila kamu nariknya 4 kali saja telah 200 ribu kepotong sia-sia. Dan tersebut nggak kerasa lho, tau-tau pas kembali uang di ATM abis tidak sedikit aja. Di samping itu, kalau dapat mungkin tukar di domestik saja. Lebih aman bawa dollar.

Nggak butuh ngotot masuk ke tujuan populer atau UNESCO Heritage karena seringkali mahal banget bikin turis asing. Kebanyakan di atas 100 ribu hingga 300 ribu sekali masuk. Cukup potret di halaman atau artikel bertanda lokasi wisata tersebut

 

Bagi backpacker, anda harus selektif dalam memilih tujuan wisata yang anda kunjungi. Semuanya kalau dapat didatangi dan ambil foto, tetapi tak seluruh harus anda masuki. Destinasi populer yang seringkali berpredikat warisan dunia UNESCO seringkali mahal banget masuknya. Contoh Taj Mahal 4000 rupee atau 844 ribu rupiah, atau Angkor Wat yang sekarang tiket masuknya ekuivalen 37 USD atau lebih dari 500 ribu rupiah. Gila ‘kan mahal banget? Buat backpacker, kamu lumayan cari potret di mana obyek wisata tersebut dapat keliatan meskipun sedikit. Jepret, anda sudah sah datang ke lokasi wisata tersebut meski nggak masuk. Hehe. Selanjutnya carilah wisata selama sana yang tiket masuknya ramah di kantong, ya masih di bawah 100 ribu lah. Nah, anda masuk ke situ saja. Kadang justeru ada wisata cuma-cuma lho. Apa sih yang ditelusuri backpacker di samping trip irit dan cap paspor? Hehehe.

Nah tersebut tadi 5 rahasia backpackeran dengan teknik yang hemat. Kalau anda benar-benar mencobanya, yakin deh kamu dapat hemat lebih dari sejuta rupiah. Kalau udah pengalaman, budget traveling-mu pun bakal lebih irit separuhnya dari traveler biasa. Masih ada teknik rahasia beda yang bakal ditulis beda waktu. Tetap motivasi backpackeran ya!

5 Trik Jitu Biar Kursimu di Pesawat Nggak Didudukin Orang

Buat traveler, naik pesawat telah jadi makanan sehari-hari. Aktivitas yang mobile menuntut traveler mesti sering memakai moda transportasi tersebut. Saking seringnya, anda yang suka traveling tentu udah hapal banget dengan kelakuan unik semua penumpang pesawat. Satu perilaku penumpang yang buat kesel banget ialah banyak dari mereka yang suka duduk di kursi yang bukan miliknya. Kebanyakan yang sering mohon tuker sih emak-emak.

Lalu dengan wajah jutek atau memelas mereka seenaknya bilang, ‘tukeran kursi ya’. Tentunya dengan dalil segambreng yang buat kesel.

Yakin deh anda pasti udah pernah ngalamin yang beginian. Nah, kira-kira apa yang akan kamu lakuin andai hal ini menimpa kamu. Apa inginkan marah-marah atau ikhlasin aja? Daripada bingung, mending simak aja 5 trik bikin nolak penumpang yang mohon tukeran kursi di pesawat. Yuk simak aja sama-sama ya.

5 Trik Jitu Biar Kursimu di Pesawat Nggak Didudukin Orang
5 Trik Jitu Biar Kursimu di Pesawat Nggak Didudukin Orang

Bilang ke penumpang tersebut kalau anda udah rela beli kursi tersebut dengan ongkos yang cukup mahal. Boleh aja sih tukeran asal ganti duit beli seat itu. Gimana?

 

“Maaf Pak/Bu, saya pilih kursi ini nggak gratisan lho. Saya bayar kursi ini selama 300 ribu. Kalau inginkan tukeran ya sini diganti aja uangnya. Deal?”

Tidak seluruh maskapai kasih gratisan bila kamu memilih kursi lho. Pesawat ekonomi seringkali membebankan ongkos tambahan andai kamu memilih kursi ketika pesan tiket. Harganya pun dapat bervariasi. Masa sih udah bayar mahal eh justeru dipake orang lain, kan kesel ya. Coba lakukan trik ganti fulus buat beli kursi ini deh ke dia yang mohon tukeran. Dijamin dia segera pindah detik tersebut juga. Hehehe.

Kalau dia lebih galak dari kamu, kamu tidak boleh takut. Galakin dengan model lebih galak ketimbang dia. Toh anda nggak salah kok

 

A : Maaf yang di deket jendela tersebut tempat duduk saya Bu.

B : Apaan sih, sama aja kali. Itu duduk situ aja (sambil nunjuk kursi di lorong)

A : Kalau Ibu ngeyel, saya akan duduk di pangkuan Ibu. Gimana? (tampang menyeringai)

B : Ih anak muda zaman kini nggak ngehormatin orang tua

A : Orang tua zaman sekarang, suka ngerebut kursi orang. Hih. (sambil muka jutek)

Asal anda tahu aja, bila terjadi apa-apa dengan pesawat (misal kecelakaan), identifikasi korban bakal terasa susah jika susunan nama di manifes penerbangan lain dengan penumpang yang duduk tidak cocok nomernya

A : Ini lokasi duduk saya, nomer 15A. Ibu silakan pulang ke lokasi duduknya.

B : Masnya di sana aja, saya pengen deket sama suami saya. Saya ini pasangan dan anda kepisah duduknya. Masnya jomblo kan? Masnya di sana aja tuh.

A : Maaf Bu, bila misal pesawatnya amit-amit kecelakaan, nanti jenazah saya lho yang dikirim ke lokasi tinggal Ibu. Mau?

Si ibu langsung ngacir ke lokasi duduknya.

Jika si penumpang ngotot inginkan duduk di situ, tanpa ba bi bu langsung aja teriak ke pramugari. Ini ialah kejutan yang dapat membuat si penumpang malu

 

A : Bu, maaf tersebut kursi saya.

B : Mbak, anda tukeran ya. Kita bawa anak-anak nih. Repot bila ayahnya nggak nemenin. Kursi mbak bikin suami saya ya. Hihi.

A : Nggak dapat Bu, saya mau istirahat di deket jendela.

B : Ih, belum ngerasain punya anak sih. Ribet Mbak bila bapaknya nggak di sini. Udah deh di sana aja.

A : Pramugariiii, bantu ini terdapat ibu-ibu dan suaminya nggak inginkan pindah dari kursi saya (mode teriak memanggil pramugari)

Pura-pura sakit atau kesurupan dan bahwa kamu hendak beristirahat di kursimu itu. Agak tidak cukup kerjaan sih, namun demi dapatkan kursimu yang udah anda perjuangkan dengan check in sejumlah hari kemudian ya nggak masalah akting dikit

 

A : Maaf Bu, tersebut tempat duduk saya

B : Mbak, lho saya kira dapat duduk di mana aja.

A : Lha dikira angkot Bu? Bu, tahu nggak saya sakit ayan dan tadi malam kesurupan. Saya cuma dapat tenang dengan duduk di kursi saya. Mengerti? Hihihi (sambil menyeringai)

B : Iya iya ampun…

Nah, gimana trik yang telah situstaruhanbolaterpercaya kasih bikin kamu? Bisa anda coba sih nanti bila ketemu orang-orang yang begitu. Nggak hanya di pesawat sih, di kereta mungkin pun sering nemu. Memang tak semuanya mesti anda ambil hak kita. Jika memang dirasa si penumpang amat membutuhkan, toh dikasih tuker nggak apa-apa, toh di beda waktu dapat jadi anda yang perlu bantuan. Betul?