7 Tipe Temen Traveling yang Nyebelin Parah

7 Tipe Temen Traveling yang Nyebelin Parah

Travelling dan travelmate ialah dua urusan yang nggak dapat dipisahkan, lagipula kalo anda travellingnya nggak sendirian alias bareng-bareng. Sebelumnya, aku jelasin dulu ya makna travelmate ini. Travelmate ialah teman sekitar perjalanan, dapat pacar, kakak, adik, temen, suami, istri, atau bahkan orang yang baru kenal di jalan juga dapat jadi travelmate. Tapi kita kupas temen aja ya di tulisan ini, biar nggak terlampau luas.

Judi Online ini sangat memprovokasi kesuksesan acara liburan anda lho. Kalo ketemu orang yang menyenangkan, otomatis liburan anda jadi mengasyikkan dan jadi kenangan estetis yang susah dilupakan. Tapi kalo temen anda nyebelin, ya tetep aja travelling kita akan jadi momen yang tentu dikenang, diingat yang buruk-buruknya doang. Ini ialah beberapa empiris travellingku dengan travelmate yang nyebelin. Temenmu terdapat yang begini nggak nih?

7 Tipe Temen Traveling yang Nyebelin Parah
7 Tipe Temen Traveling yang Nyebelin Parah

1. Liburan akan nggak asik kalau bersama temen yang duitnya dikit namun maunya banyak. Banyak nih yang begini

 

Aku pernah travelling dengan travelmate yang tidak sedikit maunya. Maunya nginep di hotel yang ada empang renangnya, maunya tempat hotelnya terdapat di pinggir pantai banget, maunya nggak kepanasan jadi lebih milih sewa mobil daripada sewa motor, maunya santap di cafe instagramable biar dapat dapet potret kece buat instagram feed-nya naik kelas. Tapi budgetnya mepet banget. BPJS lah ya, Budget Pas pasan, Jiwa Sosialita.

Masa temenku tersebut cuma punya budget guna hotel nggak lebih dari 100.000 rupiah per malam, hanya punya budget 100.000 rupiah masing-masing hari untuk transportasi, cuma inginkan ngeluarin budget 100.000 untuk santap tiga kali sehari. Maunya tidak sedikit tapi budget-nya dikit amat. Nggak logis. Kalau di Indonesia sih dapat banget, namun ini ‘kan di luar negeri apa-apa mahal gitu.

2. Ngeselin lagi punya temen yang narsis abis. Tiap jalan sejumlah langkah udah minta potret lagi, lagi, lagi. Capek deh…

 

Aku pun pernah travelling dengan rekan yang niatnya cuma guna ngumpulin foto. Yah siapa sih yang nggak suka foto-foto ketika travelling, seluruh orang suka kan. Tapi kalo tiap jalan sejumlah langkah trus minta potret dengan sekian banyak pose dan berkali-kali nggak puas dengan posenya sendiri sampai-sampai ritual potret harus diulang berkali-kali, namanya nyebelin dong. Tambah nyebelinnya lagi, dia nggak dapat fotoin aku cocok permintaan aku. Sedih nggak sih? Ada yang begitu juga?

3. Travelmate yang gemar sekali banget melakukan pembelian barang itu buat kesel. Tiap toko dia masukin dan selesai dengan barang belanjaan segunung.

 

Buat orang Indonesia, Bangkok ialah surga belanja. Apalagi kalo pergi ke Bangkok ketika weekend, ketika di mana Chatuchak Market, pasar seni terbesar di Bangkok telah buka. Keliling Cathuchak Market aja udah ngabisin masa-masa seharian. Ngeselin sih bila punya temen yang inginkan mampir ke tiap lapak, lihatin tiap barang satu per satu, ditawar satu per satu. Ntar nggak puas di mampir ke lapak lain. Nawar lagi. Balik lagi ke lapak kesatu. Beli sebiji. Ke lapak beda lagi. Tipikal emak-emak banget yak.

Endingnya aku pun harus bantuin barang belanjaannya dia yang tidak sedikit banget. Aku pun ikutan pusing mikirin gimana teknik bawa barang belanjaan dia balik ke Indonesia. Mikirin apakah bagasinya over limit,/em> atau nggak. Mikirin teknik mengatasi bagasi yang kelebihan. Ahrrrghh,, nggak lagi-lagi deh.

4. Mungkin anda pernah punya temen yang suka menunda-nunda. Dia tanpa dosa baru beli tiket di H-7 dan harga tiketnya udah naik drastis.

 

Beberapa masa-masa yang kemudian aku merencanakan travelling bersama temen ke negara baru. Kami bisa tiket promo dari si maskapai merah yang bunya homebase di KL. Mau nggak inginkan kami mesti punya tiket untuk mengarah ke dan kembali dari KL. Sayangnya, harga tiket PP ke dan dari KL nggak terdapat promo. Berkali-kali kami periksa harga tiket PP ke dan dari KL, harganya tetep sama.

Tiap hari kerjaan anda cuma periksa harga aja. Bosen pun tiap hari kerjaannya hanya ngecek harga tiket, aku usulin ke dia guna pesen tiket kini aja, tidak boleh besok. Ya kan kemungkinan kelak harga naik sangat barangkali terjadi. Eh dianya dengan santai bilang kalo harga tiketnya bakalan sama dengan harga sekarang, atau ada bisa jadi tiket promo di detik terakhir. Aku ngikutin aja dong. Eh pas deket-deket hari H harga tiket naik 2 kali lipat. Apes kok ngajak-ngajak.

5. Ada lho temen yang kegemaran travelling namun suka ngutang. Ya gapapa sih kalo ngutangnya ngomong dulu di muka, ngutangnya pas lagi jalan

 

Pernah nih aku pergi travelling sama temen yang budgetnya minim. Yang jelas pas kita santap bareng, dia nggak ngeluarin dompetnya. Alhasil aku yang bayar makanan dia. Begitu pun pas inginkan sewa motor, atau bayar trip, si temen anda ini nggak ngeluarin dompetnya, atau mendadak berdalih kalo dananya ketinggalan di kamar hotel. Lagi-lagi aku yang bayar semuanya. Parahnya dia baru bilang inginkan bayar seluruh pengeluarannya saat kita udah balik ke rumah. Kesel nggak sih.

Mau nggak inginkan ‘kan mesti ambil fulus di ATM luar negeri di mana terdapat potongan yang lumayan besar tiap transaksinya. Jadinya inginkan seneng-seneng justeru tekor deh.

6. Travelmate yang kegemaran ngeluh. Baru jalan dikit ngeluh, masih nunggu angkot ngeluh, makanannya kurang tidak sedikit ngeluh.

 

Travelling tersebut sesungguhnya pekerjaan refreshing yang menyenangkan. Semestinya dengan travelling anda jadi lebih rileks dan lebih happy. Tapi kalo salah pilih temen, pekerjaan travelling bukannya buat bahagia malah buat bete. Travelmate yang kegemaran ngeluh nih buat bete dan pengen buru-buru pulang.

Masa iya, pas anda lagi nungguin gocar yang agak lama dikit, travelmate udah ngeluh, “Duh, kok lama banget sih nyampenya. Kan buang-buang waktu.” Pas anda check in di hotel, kebetulan harus nunggu sejumlah menit guna persiapan kamar, dia justeru drama marah-marah sama resepsionis hotel sebab harus menunggu. Pas pesen makan, dia pun ngeluh sebab presentasinya nggak sama laksana yang terdapat di kitab menu. Pas matahari lagi panas-panasnya, travelmate ngeluh, “panas mataharinya nggak santai, buat kulit aku kering aja.”.

Duh, kapok. Kapok.

7. Bikin bete sih bila temen anda suka pilih-pilih makanan

 

Salah satu hakikat dari travelling ialah nyobain kuliner lokal di wilayah yang anda kunjungi. Sayangnya, aku sejumlah kali travelling bersama temen yang pilih-pilih makanan banget. It’s ok sih, asal nggak ganggu aja. Masalahnya dia nggak mau santap sembarangan yang selesai dengan pilih nggak santap sekalian. Ribet banget ‘kan? Padahal mau santap yang higienis di restoran mahal nggak punya fulus juga. Repot banget pokoknya.

Kadang kelakuan travelmate anda yang begitu nyebelin ini baru tampak sesudah liburan bersama sama dia. Travelling emang menciptakan kita tahu gimana temen anda sesungguhnya. Kalo udah terlanjur ya diangkut asik aja sih. Masa temen udah nyebelin, terus kitanya pun bete.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *